23 March 2010

Fly to Penang with firefly.....

Jitra, 20 mac 2010 - Alhamdulillah....kami (KRIM Pusat) selesai mendarat ke kawasan Utara yg melibatkan KRIM Penang, Kedah dan Perlis.....selesai satu part bila dapat jumpa mereka. Banyak  persoalan, tanda tanya dan kata putus diselesaikan....legalah skit hati Pengarah projek GEREM, En, Aminuddin...


Lawatan kali ni best sikit sebab pi naik flight...hehe walaupun hanya sekadar firefly...tp ok lah sampai kat Penang dalam sejam je jika nak banding ngan naik kereta. Apapun, jazakallah diucapkan pada akh Redza yang bersusah payah membawa kami dari airport ke Jitra (kes miscomunication mengenai tempat meeting)...


Part lain yang best, makan nasi beriyani kambing..pergh..puas hati walaupun pedah..hehehe mana tak sedapnya, tengah lapar...kebulur... sebelum tu naik feri....dah lama tak naik since 2003...

Next location, kami akan ke Pantai Timur lak...harap2 dapat pekena nasi dagang pulak....dan naik flight la lagi...Doakan kami selamat pergi dan kembali sebab berdebar gak naik flight, dah la kecik...anything happen in the sky....hanya kepada Allah kami berserah. Dengan harapan sedikit pengorbanan yang kami buat untuk dakwah remaja ni, menjadi peransang kepada para daie dan penggerak remaja dalam merealisasikan 40,000 remaja KRIM....

09 March 2010

Cerpen 1 : Mencari Cinta Hakiki (Bah: 5)

“Assalamualaikum,Ayu….dah lama kita tak jumpa….macam mana dengan result awak…eh makin cantik pula awak…lebih-lebih lagi bila awak pakai tudung labuh ni…sejak bila tukar imej ni?”, soalku bertalu-talu untuk melepaskan keraguan yang melanda jiwa ini.

“Waalaikummussalam….ana…eh… silap...saya ok aje… alhamdulillah syukur pada Allah kerana saya mendapat keputusan yang agak cemerlang…tudung labuh ni? Emm sebagaimana jernihnya warna tudung labuh saya ni, begitulah hati saya yang ingin saya jernihkan dan isi dengan ilmu akhirat yang kekal abadi. Hidup ini umpama roda yang sentiasa berputar membawa nikmat dan hidayah daripada-Nya. Macam mana dengan result awak?”, hurai Ayu panjang menjawab persoalan di hatiku sambil mukanya yang redup itu menunduk ke bumi.


“Emm ok juga, cukup-cukup makan….eh..itu ibu dan ayah awak, saya balik dululah”, pantas aku meninggalkan Ayu kerana khuatir di marahi oleh ibubapa Ayu.

Namun Ayu pula pantas menahanku dan memberikan kata-kata dan nasihat padaku yang juga merupakan pesanan terakhirnya. Aku lihat air matanya berlinangan seolah-olah ada sesuatu rahsia yang di simpan dariku. Dan selang beberapa hari selepas pertemuan kami itu, aku mendapat berita yang Ayu telah pulang ke rahmatullah akibat penyakit barah dalam otaknya yang telah mencecah tahap kritikal. Aku sering ke pusara Ayu untuk melepaskan rasa sedihku dan aku selalu berdoa agar rohnya dicucuri rahmat serta redhaNya. Aku masih merasa menyesal dan terkilan kerana harapan Allahyarhamah Ayu untuk melihat aku berubah masih belum kesampaian. Aku sendiri masih lagi termangu dan tercari maksud pesanannya agar aku menjadi mukmin yang sejati dan mengenal cinta hakiki. Tapi pada siapa ingin aku bertanya……….

bersambung…

01 March 2010

Sajak - Andai belum terlewat buatku..seorang remaja

Wahai remajaku sayang,
Ingatkah kau lagi pada tika itu
Saat hidupmu tidak keruan
Saat hatimu gundah gulana
Saat mentari dan sang rembulan bersilih ganti
Kau hanya gelisah menanti
Manakah sinar cintaku itu
Bilakah cinta itu menjengah ke hati mu lagi
Siapakah yang mampu menyinari hatimu...

Wahai adikku,
Kau lelah di bawa merantau
Entah mana hala tujumu
Ke kanan bukan, ke kiri pun bukan
Jalanmu longlai di lemah gemalai
Hancur hidupmu dek cinta duniamu
Luluh harapanmu kerana kasihnya
Gelapnya lorong-lorong sinar bahagiamu lagi
Oh Tuhan ampunkan ku 
Kelatnya bahasa padaMu ku serahkan
Maksiat melanda hati terseksa
Mungkinkah masih ada lagi sirnaNya
Hanya padaMu ku pohon jua...

Bawalah ku jengah cinta yang Esa
Jua cinta pada kekasihMu
Yang ku tahu tiada batasnya
Kerna kekasihMu dekat selalu
Ya Rasulullah, ya Muhammad, ya habiballah
Kini ku junjung cinta padamu...
Andai belum terlewat buat diriku...seorang remaja.....