13 February 2010

Cerpen 1 : Mencari Cinta Hakiki (Bah: 4)


SPM telah berlalu tiga bulan yang lalu, aku dan Ayu sama-sama menunggu keputusannya yang tidak lama lagi bakal diumumkan. Ayu telah di hantar rumah datuknya di Pendang, Kedah semata-mata untuk memisahkan aku dengannya. Memang mereka kejam memisahkan kami. Aku pula hanya bekerja sementara di kilang papan di bandar Pekan. Gajinya taklah seberapa namun aku tidak lupa berikan sedikit untuk mak, selebihnya aku buat berseronok. Main gamelah, snooker, belanja kawan, beli rokok dan macam-macam lagi.

Sekarang ini aku hanya menghitung hari untuk melangkahkan kakiku ke menara gading. Aku telah mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang matrikulasi di Universiti Putra. Maknanya aku akan meninngalkan kampung halamanku untuk merantau di negeri orang semata-mata untuk mendapatkan ilmu. Dengan tidak semena-mena bergenang air mataku mengingat kembali pesan Ayu padaku.


“Awak kalau nak terus berkawan ngan saya, awak kena berubah. Cuba ubah sikit perangai awak tu. Jangan melawan orang tua, jangan bergaduh lagi, jauhi perkara-perkara yang di larang oleh agama, jaga solat dan dekatkan diri pada Allah, insyaAllah awak akan merasai nikmat kemanisan iman dalam hidup ini. Hidup ini hanya sementara, nanti kita akan dihisab dan di tanya amalan-amalan kita di dunia, apa kita nak jawab,hah…saya masih sayangkan awak dan saya mahu awak menjadi insan yang berguna pada diri, keluarga, bangsa, agama dan negara….ya….menjadi mukmin yang sejati….ingatlah kata-kata saya ini, carilah siapa diri kita ini sebenarnya…awak jadilah mukmin yang sejati kerana di situ terletaknya cinta hakiki, itulah pesan terakhir Ayu sebelum dia meninggalkan aku buat selama-lamanya. Kembali kepada penciptanya….aku hanya sempat bertemu dengannya kali terakhir semasa mengambil keputusan SPM di sekolah. Ayu benar-benar berubah, terutama dari segi pakaian dan bila berkata-kata penuh dengan perkara-perkara yang mengagungkan Ilahi. Aku cukup tersentuh dengan perubahan identiti dan penampilannya.

Bersambung lagi...

No comments:

Post a Comment

Sila komen....