15 January 2010

Cerpen 1 : Mencari Cinta Hakiki (Bah. 2)

Kringg….loceng tamat sekolah telah berbunyi. Arie dengan perasaan bosannya terus melangkah lesu keluar dari kelasnya. Tiba-tiba Arie ternampak dua orang pelajar perempuan yang amat dikenalinya, Ayu dan adiknya Aisyah sedang berjalan berlenggang-lenggok berdua menuju ke pagar sekolah.

“Ayu…Aisyah.…tunggu jap…tunggu abang la…”,jeritku dengan rasa keriangan.

“Ada apa angah….”,balas Aisyah bersahaja.

“Angah bukan nak jumpa ngan kau lah. Orang nak jumpa Ayu”, marahku pada Aisyah.

“Ayu……Arie nak cakap sikitlah ngan Ayu….boleh?”,kataku pada Ayu dengan nada manja.

“Awak nak apa……saya penatlah….nak balik rumah”,jawab Ayu tenang.

“Saya nak jumpa awak kat tempat biasa petang ni boleh…ada hal penting nak saya cakap ngan awak…”, terusku lagi sambil mengenyitkan sebelah mataku.

“Ok…tunggu kat tempat biasa ye …assalamualaikum…”,ringkas jawab Ayu dan terus meninggalkanku terpinga-pinga di pagar sekolah.

Petangnya, seperti yang dijanjikan aku menanti dengan penuh sabar di bawah pohon rendang pokok rambutan di tepi kolam ikan milik pakcikku,Pak Lang. Dengan angin yang sedang bertiup sepoi-sepoi bahasa, aku memicit-micit lebam di pipiku yang membiru. Sedangku leka berbaring-baring, Ayu menyapaku dari belakang.

“Assalamualaikum….awak….”,sapa Ayu.

“Err….Waalaikummussalam….eh dah sampai, ingat dah taknak jumpa saya lagi?,balasku sambil memegang lebam di pipiku menahan sakit.

“Maaf lambat. Eh, ngape dengan muka awak tu, gaduh lagi ye?”,sinis pandangan Ayu padaku. Aku tunduk terdiam tidak mampu berbicara lagi. Memang tengah hari tadi aku bergaduh. Ialah, sebab hendak tolong backup kawanku yang kena pukul. Aku pun turut sama teruk kena belasah. Mana boleh menang kalau lapan lawan tiga. Tetapi memang dah silap aku juga, kawan dengan budak jahat, apa orang kata, ‘gedebe’. Petang itu aku mendapat kuliah agama dari Ayu. Ayu ni memang baik orangnya. Anak orang alim kat kampung aku ni. Entahlah mengapa dia sanggup kawan dengan budak jahat macam aku ni. Aku memang suka kat dia, tetapi keluarga Ayu tidak suka aku berkawan dengan anaknya. Lagipun tahun ni dah kena ambil SPM. Aku bukannya tak pandai dalam pelajaran tapi sikap dan perangai aku pada kawan-kawan dan orang tua membuatkan orang kampung membenci padaku. Aku ingat lagi semasa aku melalui kedai kopi Pak Mat, orang kampung menghina dan mencerca aku sekeluarga.

No comments:

Post a Comment

Sila komen....