14 May 2010

Hari kelapan.....kesabaran terus ditagih

            Petang tadi jam 3.40 petang, kami sampai ke hospital. Kali ini semua anak-anak kami di bawa bersama. Mereka masih belum mengerti bagaimana keadaan adik mereka. Mungkin pada perkiraan mereka, adik mereka hanya sakit biasa....biarlah begitu....satu hari nanti apabila dibaca semula artikel di blog ini....mereka akan mengerti....apa erti ujian hidup....

       Mulanya semasa isteri saya masuk melawat Nuruddin Al-Zinki, dia tidak sempat bertemu dengan doktor yang merawat anak kami. Jadi perkembangan terkini masih belum diketahui. Tidak berkesempatan untuk bertemu doktor.

     Tiba giliran saya melawat pula. Saya mulakan pertemuan hari ini dengan membaca Al-Quran....mudah-mudahan keberkatan ayat-ayat cinta daripada Allah ini menusuk ke hati Nuruddin, lantas menyingkirkan kuman2 yang bersifat lahiriah atau mistik....Saya bertekad untuk terus menerus membacakan ayat-ayat Al-Quran setiap kali kami bertemu. Hari ini secara fizikalnya Nuruddin sudah bergerak2(refleks) bila disentuh. Sesekali menunjukkan reaksi menangis walaupun tidak keluar suaranya(mungkin disekat oleh tiub dalam mulutnya), juga bergerak2 manja kaki dan tangannya sesekali. 

      Kerap juga mesin ventilator berbunyi menandakan gangguan pada alat itu bila mana Nuruddin bergerak2. Namun keindahan itu sementara cuma, apabila seorang doktor masuk ke kamar kecil Nuruddin dan membongkarkan keadaan sebenarnya.

       Doktor memberitahu belum banyak perubahan +ve yang berlaku. Nuruddin juga kembali demam dan ini akan menyebabkan paru-paru kembali lemah. Kuman@virus yang menjangkiti paru-parunya seolah2 begitu kebal dan degil untuk berpisah lantas menyebabkan doktor terpaksa memasukkan 2 jenis antibiotik pada paras yang tinggi. Ini bertujuan untuk mematikan kuman tersebut.

      Manakala pengambilan air tulang belakang(sumsum) pula hanya boleh diambil sekiranya Nuruddin semakin sihat.....tidak bergantung pada alat bantuan pernafasan. Sebenarnya tujuan pengambilan air tulang belakang ini hanyalah untuk mengesan secara tepat jenis kuman@virus yang degil ini......apapun doktor tetap meminta kami supaya sentiasa bersedia dengan kondisi Nuruddin yang masih di paras KRITIKAL dan TENAT...
Hanya padaNya kami terus berserah dan berharap.....dariNya kita datang dan dariNya jua kita kembali.....

     Satu kisah yang menjadi inspirasi saya pada hari ini ialah apabila saya berjumpa dengan ibu kepada bayi yang berada disebelah katil Nuruddin....satu soalan yang sangat2 saya tanyakan padanya..."dah berapa lama baby akak ni kat NICU?"......jawabnya dengan tenang sambil tersenyum ..."dah 5 bulan di sini..."...sedikit terkedu saya mendengar jawapannya....ibu itu tidak menunjukkan rasa letih atau sedihnya bahkan membelai2 anak kecilnya yang masih belum mengerti keadaanya...

      Moralnya......mungkin seminggu ini Allah nak test sedikit kesabaran kami.....atau mungkin belum sampai lagi tahap kesabaran yang diingini olehNya bagi membuktikan keyakinan kami terhadap janji2Nya....Ya Allah...janganlah Kau uji kami dengan ujian yang tidak mampu kami tanggungi....hanya padaMu segala rahsia ujian ini.....

No comments:

Post a Comment

Sila komen....